Stok Kosong, Vaksinasi di Kota Tasik Macet
05 August 2021
BAGIKAN :        
Ilustrasi suntik vaksin Covid-19
radartasik.com, KOTA TASIK - Percepatan vaksinasi Covid-19 di Kota Tasikmalaya terkendala telatnya kiriman vaksin dari Provinsi Jawa Barat dan Pemerintah Pusat, selama sebulan terakhir ini. 

Padahal antusiasme masyarakat sangat tinggi dengan terus meminta informasi jadwal pelaksanaan vaksin yang akan digelar selanjutnya. 

Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tasikmalaya mencatat capaian vaksinasi di wilayahnya baru terealisasi 19,34 persen atau baru sebanyak 103.253 orang dari target sasaran seluruhnya 560.243 orang. 



"Capaian vaksinasi di Kota Tasikmalaya sudah mencapai 19,34 persen dari sasaran 560.243 orang," ujar Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Tasikmalaya, Uus Supangat kepada radartasik.com, Kamis (05/08/21). 

"Ini jumlah capaian semua gerai vaksinasi yang dilakukan Dinkes, Polresta, Kodim, dan Lanud Wiriadinata serta pihak lainnya. Capaian ini masih belum merata bagi masyarakat karena pengiriman vaksinasi dari Provinsi Jabar dan Pemerintah Pusat jadi kendala karena telat. Stok vaksin sekarang kosong," sambungnya.

Uus mengakui, sampai sekarang stok vaksin di wilayahnya sudah kosong dan hanya tersisa vaksin yang akan disuntikan tahap kedua bagi penerima vaksin tahap pertama sebanyak 1.380 vial. 

Sehingga, pihaknya tak bisa menjadwalkan kembali proses vaksin tahap pertama ke penerima karena stok vaksin baru belum diterima oleh daerah. 

Jumlah itu pun telah disebar di semua Puskesmas di Kota Tasikmalaya dengan jadwal penyuntikan vaksin tahap kedua sudah terjadwal untuk dilaksanakan. 

"Saya sudah diberitahu semua petugas Puskesmas bahwa sisa vaksin sekarang sudah terjadwal untuk penyuntikan tahap kedua. Sehingga, tak mungkin dilakukan lagi penyuntikan tahap baru vaksin bagi penerima baru karena stoknya habis," terangnya.

Selama ini pun, beber Uus, pihaknya sudah mengusulkan sebanyak 5.000 vial vaksin ke Provinsi Jabar dan Pemerintah Pusat. 

Apalagi, bukti vaksin sekarang menjadi salahsatu syarat warga melakukan perjalanan dan permohonan bantuan sosial. 

"Kita sudah ajukan 5.000 vial vaksin yang baru. Sekarang masyarakat sangat antusias untuk divaksin sangat tinggi karena memang sudah divaksin ini sudah menjadi persyaratan perjalanan dan supaya dapat bantuan sosial," bebernya.

Pihaknya pun menargetkan semua jumlah sasaran akan selesai tervaksin paling telat sampai Desember 2021. 
Itu pun tentunya tergantung kelancaran pengiriman vaksin dan jumlah vaksin yang diberikan oleh pusat. 

"Kalau target kita selesai semua sampai Desember 2021. Itu juga kalau kirimannya lancar dari Pusat dan Provinsi. Kalau kami pelaksana penyuntikan vaksin di lapangan atau daerah itu, bisa cepat langsung suntikan ke penerima, jika vaksinnya sudah ada. Kalau tidak ada terus, mau menyuntikan apa kami ke warga, bagaiman bisa cepat capaian targetnya," pungkasnya. (rezza rizaldi / radartasik.com)

BAGIKAN :        

Komentar