PPDB SMA di Kota Cirebon Tuai Kontroversi, Ada yang Skornya Capai 258 Ribu
10 June 2021
BAGIKAN :        
Tangkapan layar hasil PPDB 2021
RADARTASIK.COM, CIREBON – Proses Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) 2021 tingkat SMA untuk untuk jalur prestasi rapor di Kota Ciribon menuai kontroversi dikalangan orang tua siswa dan nitizen.
Pasalnya ada sejumlah siswa yang mendapat skor hingga 200 ribu lebih.  Namun di sisi lain ada juga siswa yang  memperoleh score 900-1.000.

Padahal dengan rumus yang ditetapkan, seharusnya batas wajar score maksimal adalah 850.

Adapun rumus yang dipakai adalah S = n/m x f(rk) x 1.000. S adalah skor akhir pemeringkatan.

n adalah jumlah nilai 7 mata pelajaran kelompk A pada rapor, M adalah jumlah nilai pada rapor tertinggi, K adalah jumlah peserta didik di kelas calon pendaftar dan r adalah ranking calon peserta didik.

Sementara Rk adalah 1 + 35. r-1/k-1, rangking terkalibrasi berdasarkan jumlah peserta didik di kelas pendaftar. Kemudian f (rk) = 1- rk-1/350, skor yang diperoleh dari ranking terkalibrasi.

Dari lamam PPDB Kota Cirebon misalnya. Ada pendaftar ke SMAN 3 dan 7 Kota Cirebon dengan prestasi rapor mendapatkan skor 285.794,68.

Perkara skor ini, Akun Instagram Resmi Disdik Jabar juga dipertanyakan oleh warganet.

“Skor di PPDB tolong dikoreksi lagi ya, soalnya ada skor yang sampai 800-900, bahkan ribuan. Biar fair dan nggak merugikan pendaftar lainnya,” tulis salah seorang warganet.

Maaf min, lebih baik memberikan pencerahan masalah skor yang ditunggu banyak orang,” tulis warganet lainnya.

“Tolong buka QnA dong, jawab pertanyaan netizen tentang masalah skor,” tulis seorang netizen.

Sementara itu, Wakil Ketua PPDB SMAN 3 Cirebon, Komarudin menjelaskan, nilai sampai 258 ribu tersebut karena salah input dari operator SMP asal.

“Yang harusnya input nilai malah yang diinput itu rangking anak. Sehingga bilangan pembagi yang harusnya ratusan, jadi satuan. Sehingga nilainya jadi besar,” jelas Komarudin. (rc/tim)

BAGIKAN :        

Komentar