Ini Toh Penyebab Pemda Takut Mengajukan Formasi PPPK
02 December 2021
BAGIKAN :        

Ilustrasi guru honorer ikuti ujian PPPK tahun 2021
Radartasik.com, JAKARTA - Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda mengungkap penyebab utama pemerintah daerah (pemda) tidak antusias mengajukan usulan formasi PPPK guru. Menurut Syaiful, ada ketakutan dari masing-masing kepala daerah soal tanggung jawab kedepan atas pembayaran gaji dan tunjangan PPPK tersebut. 

"Pemda takut mengajukan formasi sesuai kebutuhan karena belum ada satu suara di tingkat pusat," kata Syaiful dalam rapat kerja Komisi X DPR RI dengan Mendikbudristek Nadiem Makarim, Rabu (01/12/2021). 

Dia menyebutkan ada tiga surat yang berbeda terkait masalah pembiayaan gaji PPPK guru. Surat pertama dari Kementerian Keuangan berisi bahwa Pemda diminta mengajukan usulan formasi PPPK guru secara maksimal karena anggarannya sudah disiapkan dalam pagu dana alokasi umum (DAU) tahun ini. Namun, ada surat kedua dari Kementerian Dalam Negeri yang isinya bertolak belakang dengan Kemenkeu. 

Isinya, kata Syaiful, menegaskan gaji dan tunjangan PPPK menjadi tanggung jawab Pemda yang dialokasikan dalam APBD. Baca Juga: Nadiem Makarim Memperingatkan Pemda soal Gaji PPPK 2021 Belum selesai kebingungan Pemda, muncul lagi surat ketiga dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB). Isinya meminta Pemda untuk memperhitungkan jumlah formasi guru PPPK yang diusulkan dengan kemampuan fiskal daerah. 

Tiga surat berbeda dari tiga kementerian membuat kepala daerah bingung. Akhirnya mereka memilih mengikuti arahan Kemendagri yang notabene induknya Pemda," ucap Syaiful. 

Melihat kondisi tersebut, politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini meminta Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim turun tangan mengoordinasikan perbedaan tiga kementerian itu. Jika tidak, usulan formasi PPPK guru akan tetap minim. 

"Ini harus secepatnya diselesaikan soal kebijakan KemenPAN-RB, Kemenkeu, dan Kemendagri yang tidak sejalan dengan perjuangan Mas Menteri (Nadiem Makarim)," ucapnya. 

Dalam raker Komisi X DPR, Nadiem Makarim mengungkapkan formasi yang diusulkan Pemda sebanyak 506 ribu lebih dari kuota satu juta PPPK guru yang disiapkan. Untuk seleksi PPPK guru 2021 tahap I sebanyak 173 ribu lebih guru honorer dinyatakan lulus formasi PPPK. (esy/jpnn)



Page :

TAGS
BAGIKAN :        

Komentar